kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa AS: Dow Jones Naik 6 Hari Berturut, Imbal Hasil Treasury Tekan Harga


Kamis, 09 Mei 2024 / 05:33 WIB
Bursa AS: Dow Jones Naik 6 Hari Berturut, Imbal Hasil Treasury Tekan Harga
ILUSTRASI. Bursa AS: Dow Jones Naik 6 Hari Berturut, Imbal Hasil Treasury Tekan Harga. REUTERS/Stefan Jeremiah

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA) ditutup lebih tinggi pada hari Rabu, melanjutkan kenaikannya menjadi enam sesi berturut-turut dan ditutup di atas 39.000 poin untuk pertama kalinya dalam lima minggu. Kenaikan ini didorong oleh ekspektasi investor terhadap kebijakan moneter AS yang mendukung.

Sementara itu, indeks acuan Wall Street lainnya sedikit melemah karena momentum yang terhenti dan imbal hasil Treasury AS naik pada hari lelang nota 10 tahun. Indeks S&P 500 berakhir flat setelah membukukan kenaikan selama empat sesi, dan Nasdaq Composite turun untuk hari kedua berturut-turut.

Tidak banyak berita yang menggerakkan indeks secara keseluruhan, selain laporan dari masing-masing perusahaan.

Baca Juga: Harga Emas di Pegadaian, Siang Ini Rabu 8 Mei 2024, Cek Daftarnya di Sini

"Kami sedang menunggu katalis berikutnya untuk memicu arah pasar, dan kemungkinan besar kami akan mendapatkannya minggu depan," kata Kepala Strategi Pasar Ameriprise, Anthony Saglimbene. Indeks Harga Produsen (PPI) akan dirilis pada 14 Mei, dan Indeks Harga Konsumen (CPI) dijadwalkan pada 15 Mei.

"Saya pikir pelaku pasar enggan untuk membawa saham yang lebih luas atau indeks rata-rata lebih tinggi, sampai mereka mendapatkan pembaruan terbaru tentang inflasi," tambahnya.

Indeks S&P 500 telah mendatar di dekat level 5.200, yang terakhir ditutup di atasnya pada 9 April. Pada hari Rabu, indeks ini tertahan oleh penurunan saham Uber (UBER.N) yang membukukan kerugian kuartalan yang mengejutkan dan mengeluarkan perkiraan yang suram.

Platform ride-hailing tersebut turun 5,7%, menjadi salah satu penurunan terbesar di S&P 500, setelah memperkirakan pemesanan kotor kuartal kedua tidak akan memenuhi ekspektasi.

Saham Tesla (TSLA.O) turun 1,7% setelah Reuters melaporkan bahwa jaksa penuntut AS sedang memeriksa apakah perusahaan tersebut melakukan penipuan sekuritas atau transfer dengan menyesatkan investor dan konsumen tentang kemampuan self-driving kendaraan listriknya.

Baca Juga: Cek Harga Saham SCMA, PTBA, dan BBRI yang Beda Arah di Penutupan Bursa Selasa (8/5)

Saham megacap lainnya seperti Nvidia (NVDA.O), Amazon (AMZN.O) dan Alphabet (GOOGL.O) turun antara 0,2% dan 1,1%, seiring dengan imbal hasil Treasury AS 10 tahun yang naik.

Kenaikan imbal hasil membantu meredam optimisme yang dipicu oleh musim pendapatan yang positif dan data lapangan kerja yang lebih lemah dari perkiraan minggu lalu, yang telah mengurangi kekhawatiran tentang Federal Reserve yang mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Pelaku pasar memperkirakan peluang 67% Fed akan menurunkan suku bunga setidaknya 25 basis poin pada September, menurut alat Fedwatch CMEGroup, naik dari sekitar 54% seminggu lalu.

Para pembuat kebijakan Fed yang berbicara pada hari Rabu tetap konsisten dengan pesan terbaru, termasuk pada pertemuan kebijakan bank sentral AS minggu lalu.

Presiden Fed Boston, Susan Collins mengatakan bahwa pengaturan kebijakan moneter saat ini akan memperlambat ekonomi dengan cara yang dia yakini perlu untuk mengembalikan inflasi ke target 2% Fed.

DJIA naik 172,13 poin, atau 0,44%, menjadi 39.056,39. S&P 500 (SPX) turun 0,03 poin, atau 0,00%, menjadi 5.187,67 dan Nasdaq Composite (IXIC) turun 29,80 poin, atau 0,18%, menjadi 16.302,76.

Baca Juga: IHSG Turun 0,49% ke 7.088, Cek Saham Bluechip Top Losers LQ45, Rabu (8/5)

Di antara sektor-sektor S&P, utilitas (.SPLRCU) naik 1,1%, melanjutkan rentetan penutupan yang lebih tinggi menjadi 14 dari 16 sesi terakhir, didorong oleh kenaikan Vistra Corp (VST.N) sebesar 9,1% setelah melaporkan pendapatan yang kuat.

Namun, tujuh dari 11 sektor melemah, dengan real estat (.SPLRCR), material (.SPLRCM) dan barang konsumen discretionary (.SPLRCD) menjadi yang berkinerja terburuk.

Saham Intel (INTC.O) turun 2,2% setelah peringatan penurunan penjualan karena pencabutan beberapa lisensi ekspor perusahaan pembuat chip tersebut ke China oleh AS.

Tripadvisor (TRIP.O) anjlok 28,7%, penurunan persentase harian terbesarnya, setelah agen perjalanan online tersebut mengesampingkan kemungkinan penjualan pada saat ini dan membukukan kerugian kuartalan yang mengejutkan.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Turun Lagi (8 Mei 2024), Sebulan Cuma Cuan 1,47%

Saham pesaing Uber, Lyft (LYFT.O) naik 7,1% setelah memproyeksikan pemesanan kotor yang lebih tinggi dari perkiraan dan

By David French

(Reporting by Sruthi Shankar and Shristi Achar A in Bengaluru and David French in New York; Editing by Shinjini Ganguli, Devika Syamnath and David Gregorio)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×