kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Indeks di Wall Street Terbang, The Fed Mungkin Mengerek Suku Bunga


Jumat, 03 Maret 2023 / 05:27 WIB
Indeks di Wall Street Terbang, The Fed Mungkin Mengerek Suku Bunga
ILUSTRASI. Indeks di Wall Street Terbang, The Fed Mungkin Mengerek Suku Bunga . REUTERS/Andrew Kelly

Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat pada hari Kamis (2/3)  karena imbal hasil US Treasury turun dari level tertinggi. Dow Jones Industrial Average naik 341,73 poin atau 1,05%, menjadi 33.003,57. Indeks S&P 500 menguat 29,96 poin atau 0,76%, menjadi 3.981,35.

Nasdaq Composite bertambah 83,50 poin atau 0,73% menjadi 11.462,98.

Yield US Treasury turun menyusul komentar dari Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic bahwa dia menyukai kenaikan suku bunga seperempat poin atau 25 basis points.

Bostic mengatakan, dia menyukai "lambat dan stabil" sebagai tindakan yang tepat untuk The Fed, karena dampak dari suku bunga yang lebih tinggi mungkin baru mulai terasa di musim semi.

Imbal hasil US Treasury 10-tahun sebelumnya menyentuh tertinggi baru dalam empat bulan di 4,091% setelah data menunjukkan jumlah orang Amerika Serikat (AS) yang mengajukan klaim pengangguran baru turun lagi minggu lalu, menunjukkan kekuatan yang berkelanjutan di pasar tenaga kerja.

Laporan terpisah menunjukkan biaya tenaga kerja AS tumbuh lebih cepat dari yang diperkirakan pada kuartal keempat. Imbal hasil 10 tahun terakhir naik 6,7 basis poin menjadi 4,064%.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun, yang biasanya bergerak sejalan dengan ekspektasi suku bunga, turun 0,4 basis poin di 4,885% setelah sebelumnya menyentuh tertinggi baru 15 tahun di 4,944%.

Baca Juga: Wall Street Bervariasi, Saham Tesla Menyeret Nasdaq Turun

"Bostic sedikit lebih hawkish sehingga fakta bahwa dia pada dasarnya mengatakan 25 menghibur karena dia berada di ujung hawkish dari orang-orang hawkish," kata Rhys Williams, kepala strategi di Spouting Rock Asset Management di Bryn Mawr, Pennsylvania kepada Reuters.

Fed Fund futures yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed memperkirakan bahwa suku bunga akan mencapai kisaran 5,5%-5,75% pada bulan September, dari kisaran saat ini 4,5%-4,75%.

Pada bel penutupan, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan serangkaian data "panas" dapat memaksa bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga lebih tinggi dari kisaran 5,1%-5,4% yang diproyeksikan oleh mayoritas pembuat kebijakan Federal Reserve baru-baru ini pada bulan Desember.

Data penggajian bulanan dan harga konsumen dalam beberapa hari mendatang akan memberi investor lebih banyak petunjuk tentang seberapa agresif bank sentral menuju pertemuan Fed pada 21-22 Maret. Saat ini, pasar memperkirakan The Fed akan mengerek suku bunga sebesar 25 basis poin.

S&P 500 diperdagangkan tepat di atas rata-rata pergerakan 200 hari sekitar 3.940. Hal ini dilihat sebagai level support utama oleh para pedagang setelah sempat jatuh di bawahnya untuk pertama kalinya sejak 25 Januari di awal sesi.

Baca Juga: IHSG Berpotensi Menguat Terbatas Esok (3/3)

Harga saham Salesforce Inc melonjak 11,50% dan membukukan persentase kenaikan satu hari terbesar sejak Agustus 2020. Perusahaan perangkat lunak berbasis cloud ini memperkirakan pendapatan kuartal pertama di atas perkiraan analis dan menggandakan pembelian kembali sahamnya menjadi US$ 20 miliar.

Harga saham Tesla Inc turun 5,85% setelah presentasi Chief Executive Elon Musk dan timnya selama empat jam gagal mengesankan investor. Musk hanya mengungkap sedikit detail tentang rencananya untuk merilis kendaraan listrik yang terjangkau.

Harga Macy's Inc melonjak 11,11% setelah operator department store memperkirakan laba setahun penuh di atas estimasi Wall Street. Sedangkan harga saham Silvergate Capital jatuh 57,72% setelah pemberi pinjaman yang berfokus pada crypto menunda laporan tahunannya dan mengatakan sedang mengevaluasi kemampuannya untuk beroperasi sebagai kelangsungan hidup.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×