kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Indeks Saham Dunia Catat Rekor Tertinggi, Dolar AS Melemah Setelah Data PPI dan Powe


Rabu, 15 Mei 2024 / 05:52 WIB
Indeks Saham Dunia Catat Rekor Tertinggi, Dolar AS Melemah Setelah Data PPI dan Powe
ILUSTRASI. Indeks Saham Dunia Catat Rekor Tertinggi, Dolar AS Melemah Setelah Data PPI dan Powe. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - (Reuters) Indeks saham global yang diukur oleh MSCI ditetapkan untuk ditutup pada rekor tertinggi pada hari Selasa, sementara dolar AS sedikit lebih rendah karena investor mencerna data harga produsen AS dan komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Indeks saham utama AS juga naik, dengan Nasdaq membukukan rekor tertinggi penutupan.

Data menunjukkan harga produsen AS naik lebih tinggi dari yang diperkirakan pada bulan April di tengah kenaikan tajam biaya jasa dan barang, menunjukkan bahwa inflasi tetap tinggi pada awal kuartal kedua.

Powell, berbicara di sebuah acara perbankan di Amsterdam, mengatakan laporan terbaru tentang harga produsen AS lebih "campuran" daripada "panas" mengingat data sebelumnya direvisi lebih rendah meskipun angka untuk April datang lebih tinggi dari yang diharapkan.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Nasdaq Sentuh Rekor Baru, Investor Cermati Data Inflasi

Namun, data utama minggu ini adalah laporan harga konsumen AS yang dirilis pada hari Rabu.

Investor telah mengamati data inflasi dengan cermat karena mereka menimbang seberapa cepat Fed mungkin menurunkan suku bunga.

Harga konsumen yang lebih tinggi dari yang diperkirakan pada kuartal pertama tahun ini menimbulkan kekhawatiran bahwa Fed tidak akan dapat menurunkan suku bunga tahun ini kecuali jika ada kenaikan signifikan dalam tingkat pengangguran.

Dow Jones Industrial Average naik 126,60 poin, atau 0,32%, menjadi 39.558,11, dan S&P 500 naik 25,26 poin, atau 0,48%, menjadi 5.246,68. Nasdaq Composite naik 122,94 poin, atau 0,75%, menjadi 16.511,18, melampaui puncak sebelumnya yang ditetapkan pada 1 April.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini (14 Mei 2024), Sebulan Naik 1,07%

Indeks saham global MSCI naik 3,07 poin, atau 0,39%, menjadi 785,90, dan sebelumnya mencapai rekor intraday. Indeks STOXX 600 naik 0,15%.

Dolar AS sedikit melemah setelah data PPI.

"Inflasi yang tinggi terlihat benar-benar macet pagi ini setelah pembacaan inflasi yang jauh lebih tinggi dari perkiraan. Tetapi dengan angka bulan lalu yang direvisi lebih rendah, laporan ini mungkin tidak mengejutkan seperti yang terlihat pertama kali," kata Chris Larkin, managing director perdagangan dan investasi di E*TRADE dari Morgan Stanley.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang termasuk yen dan euro, turun 0,17% menjadi 105,01, dengan euro naik 0,26% menjadi $1,0816.

Terhadap yen Jepang, dolar menguat 0,16% menjadi 156,45.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru 14 Mei 2024

Hasil imbul Treasury 10-tahun AS sempat mencapai level tertinggi 11 hari setelah data PPI dan kemudian ditarik kembali.

Yield pada surat catatan Treasury AS 10-tahun benchmark turun 3,2 basis poin menjadi 4,449%, dari 4,481% pada Senin sore.

Presiden AS Joe Biden pada hari Selasa mengumumkan kenaikan tarif yang tajam pada sejumlah impor China termasuk kendaraan listrik, chip komputer, dan produk medis.

Pengumuman itu datang setelah pasar tutup di China, tetapi saham AS dari pembuat EV China termasuk Li Auto turun 2,2%.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 98 sen, atau 1,18%, menjadi menetap di $82,38 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS (WTI) turun $1,10, atau 1,39%, menjadi menetap di $78,02 per barel.

Baca Juga: Indeks Global Stagnan, Dolar AS Melemah Menjelang Rilis Data Inflasi AS

Emas spot naik 0,89% menjadi $2.356,95 per ounce.

By Caroline Valetkevitch

(Additional reporting by Bansari Mayur Kamdar and Shristi Achar A in Bengaluru, and Alun John and Tom Westbrook; Editing by Marguerita Choy and Mark Potter)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×