kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.399.000   -1.000   -0,07%
  • USD/IDR 16.185
  • IDX 7.304   -23,12   -0,32%
  • KOMPAS100 1.136   -5,56   -0,49%
  • LQ45 914   -6,74   -0,73%
  • ISSI 219   0,25   0,11%
  • IDX30 455   -3,72   -0,81%
  • IDXHIDIV20 545   -3,91   -0,71%
  • IDX80 128   -0,81   -0,63%
  • IDXV30 127   0,08   0,06%
  • IDXQ30 153   -1,34   -0,87%

Bursa Saham AS: Wall Street Ditutup Variatif, Saham Nvidia Naik Lagi


Rabu, 10 Juli 2024 / 03:37 WIB
Bursa Saham AS: Wall Street Ditutup Variatif, Saham Nvidia Naik Lagi
ILUSTRASI. Bursa Saham AS: Wall Street Ditutup Variatif, Saham Nvidia Naik Lagi. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Wall Street ditutup variatif pada hari Selasa setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan kepada anggota parlemen bahwa data ekonomi yang "baik" lebih lanjut akan memperkuat argumen untuk penurunan suku bunga.

Produsen chip kecerdasan buatan (AI) Nvidia mengalami kenaikan, mengimbangi penurunan saham chip lainnya. Tesla menguat, sementara Microsoft melemah.

Dalam kesaksiannya di depan Kongres, Powell mengatakan bahwa meskipun inflasi "masih di atas" target soft landing 2%, inflasi telah membaik dalam beberapa bulan terakhir dan "lebih banyak data yang baik akan memperkuat" kasus untuk penurunan suku bunga.

Namun, gubernur bank sentral itu bersikeras bahwa dia tidak "mengirimkan sinyal apa pun tentang waktu tindakan di masa depan."

Baca Juga: Sebulan Naik 4,59%, Harga Emas Hari Ini Anjlok (9 Juli 2024)

Pasar memperkirakan penurunan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk tahun ini, dengan peluang hampir 72% untuk penurunan 25 basis poin pada pertemuan Fed di bulan September, menurut FedWatch CME. Taruhan tersebut di bawah 50% sebulan lalu.

"Ekonomi AS, dan saat ini pasar tenaga kerja AS, secara mengejutkan tangguh sepanjang tahun 2024 dan pandangan dasar kami adalah bahwa resesi bukan merupakan kemungkinan tertinggi, melainkan kita harus terus mengharapkan pertumbuhan moderat sepanjang sisa tahun ini dan memasuki tahun depan," kata Bill Northey, direktur investasi senior di U.S. Bank Wealth Management.

Data inflasi penting juga akan dirilis minggu ini, termasuk indeks harga konsumen (CPI) pada hari Kamis dan pembacaan indeks harga produsen (PPI) pada hari Jumat.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru (9 Juli 2024)

Saham JPMorgan, Wells Fargo, dan Citi semuanya naik. Ketiga bank tersebut akan merilis laporan keuangan kuartalan pada hari Jumat, menandai dimulainya musim laporan laba kuartal kedua.

Reuters melaporkan bahwa Fed sedang mempertimbangkan perubahan aturan yang dapat menghemat miliaran dolar modal untuk bank-bank besar.

Analis memperkirakan rata-rata perusahaan S&P 500 meningkatkan laba per saham agregat mereka sebesar 10,1% pada kuartal kedua, naik dari peningkatan 8,2% pada kuartal pertama, menurut data LSEG I/B/E/S.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Indeks Cetak Rekor Tertinggi, Investor Pantau Data Inflasi

Saham JPMorgan dan Wells Fargo naik sekitar 2%, sementara Citi juga naik. Ketiga bank tersebut akan merilis laporan keuangan kuartalan pada hari Jumat, menandai dimulainya musim laporan laba kuartal kedua.

Indeks S&P 500 naik 0,07%, menjadi 5.576,98, sementara Nasdaq Composite naik 25,55 poin, atau 0,14%, menjadi 18.429,29. Dow Jones Industrial Average turun 51,83 poin, atau 0,13%, menjadi 39.291,97.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×