kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

GLOBAL MARKETS - Saham Turun, Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi


Kamis, 09 Mei 2024 / 05:53 WIB
GLOBAL MARKETS - Saham Turun, Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi
ILUSTRASI. GLOBAL MARKETS - Saham Turun, Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Pasar saham global sebagian besar melemah pada hari Rabu karena investor menunggu data inflasi terbaru untuk menilai kemungkinan penurunan suku bunga oleh Federal Reserve (Fed). Sementara itu, dolar AS menguat karena ekspektasi kinerja ekonomi AS yang lebih baik.

Di Eropa, saham justru mencapai rekor tertinggi, didorong oleh laporan keuangan perusahaan. Namun, di Wall Street, saham melemah karena perkiraan kinerja yang mengecewakan dari Uber membuat sahamnya turun 5,7% dan menjadi salah satu perusahaan dengan penurunan terbesar di indeks S&P 500.

Yen Jepang melemah untuk hari ketiga dan membuat investor waspada terhadap intervensi dari otoritas Jepang. Sementara itu, harga minyak mentah naik sedikit dari level terendah dalam hampir dua bulan. Di Eropa, nilai tukar Krone Swedia tertekan setelah bank sentralnya menurunkan suku bunga seperti yang diperkirakan dan menyatakan kemungkinan akan ada dua penurunan lagi tahun ini jika inflasi tetap moderat.

Kekhawatiran utama di antara pelaku pasar dan investor adalah apakah inflasi berada di jalur yang tepat untuk mencapai target 2% bank sentral AS dan kapan Ketua Fed Jerome Powell akan menurunkan suku bunga.

Baca Juga: Bursa AS: Dow Jones Naik 6 Hari Berturut, Imbal Hasil Treasury Tekan Harga

Presiden Fed Boston, Susan Collins, mengatakan bahwa ekonomi AS perlu mendingin sebagai langkah untuk mengembalikan inflasi ke target 2% bank sentral.

"Pasar masih sangat menunggu laporan CPI minggu depan. Pada dasarnya kami terjebak dalam kisaran tertentu sampai kami mendapatkan data," kata Gennadiy Goldberg, kepala strategi suku bunga AS di TD Securities di New York.

"Investor masih sangat berhati-hati saat ini. Mereka tidak ingin mengambil kesimpulan berlebihan dari satu data atau beberapa perkembangan," tambahnya.

Indeks MSCI untuk saham global turun 0,18%, sementara indeks STOXX 600 pan-regional Eropa naik 0,34% ke level tertinggi baru. Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average naik 0,44%, S&P 500 tidak berubah, dan Nasdaq Composite turun 0,18%.

Saham global turun tajam pada bulan April karena data ekonomi AS yang kuat menyebabkan investor mengurangi taruhan mereka pada penurunan suku bunga dari Fed dan, pada gilirannya, bank sentral utama lainnya tahun ini.

Baca Juga: Harga Emas di Pegadaian, Siang Ini Rabu 8 Mei 2024, Cek Daftarnya di Sini

Namun, saham telah reli pada bulan Mei, sebagian didorong oleh data nonfarm payrolls minggu lalu, yang menunjukkan pendinginan di pasar tenaga kerja AS yang panas tetapi tetap lebih kuat dibandingkan data pra-pandemi.

"Investor terus meremehkan atau salah menghitung penurunan suku bunga," kata Michael Arone, kepala strategi investasi di bisnis SPDR AS di State Street Global Advisors di Boston.

Namun, jika ekonomi AS berkembang dengan inflasi yang stabil dan pasar tenaga kerja cukup kuat, "itu menciptakan kondisi yang cukup baik untuk saham," katanya. "Jadi, kecuali beberapa faktor tersebut berubah, pasar akan terus berjalan dengan baik."

Di pasar mata uang, yen Jepang turun 0,61% menjadi 155,64 per dolar AS meskipun Gubernur Bank of Japan, Kazuo Ueda, mengatakan bahwa bank sentral dapat mengambil tindakan kebijakan moneter jika penurunan nilai tukar secara signifikan mempengaruhi harga.

Jepang telah melakukan intervensi untuk mendongkrak mata uangnya dari level terendah dalam 34 tahun belakangan ini, menurut para pedagang dan analis, membuat pasar waspada terhadap fluktuasi lebih lanjut.

Baca Juga: Cek Harga Saham SCMA, PTBA, dan BBRI yang Beda Arah di Penutupan Bursa Selasa (8/5)

Indeks dolar AS, yang melacak dolar terhadap enam mata uang lainnya, naik 0,13% menjadi 105,55 dan kurang dari 1% di bawah level tertinggi 5,5 bulan yang disentuh pada bulan April. Euro turun 0,09% menjadi $1,0742.

Imbal hasil Treasury AS telah turun dalam beberapa hari terakhir karena pedagang mulai memperkirakan kembali dua penurunan suku bunga dari Fed tahun ini, setelah memperkirakan hanya satu penurunan pada pertengahan April. Imbal hasil Treasury AS untuk tenor 10 tahun, yang bergerak terbalik dengan harganya, naik 3,7 basis poin menjadi 4,498%.

Harga minyak sedikit lebih tinggi setelah data penyimpanan minyak AS menunjukkan penurunan stok minyak mentah karena kilang meningkatkan produksi menjelang musim mengemudi musim panas. Minyak mentah AS naik 61 sen menjadi $78,99 per barel dan minyak Brent menetap naik 42 sen di $83,58 per barel.

Harga emas stabil karena investor menunggu data untuk petunjuk potensi penurunan suku bunga Fed, meskipun sedikit kenaikan dolar AS membatasi kenaikan harga emas. Emas berjangka AS untuk pengiriman Juni menetap 0,1% lebih rendah di $2.322,30 per ounce.

Baca Juga: IHSG Turun 0,49% ke 7.088, Cek Saham Bluechip Top Losers LQ45, Rabu (8/5)

Bitcoin turun 1,31% menjadi $62.142,09.

By Herbert Lash and Harry Robertson

(Reporting by Herbert Lash, additional reporting by Harry Robertson in London and Kevin Buckland in Tokyo; Editing by Marguerita Choy and Nick Zieminski)

Selanjutnya: Katalog Promo Superindo Weekday 9 Mei 2024, Promo Harga Spesial Berakhir Hari Ini

Menarik Dibaca: 30 Ide Caption Hari Kenaikan Yesus Kristus yang Cocok Dibagikan di Medsos

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×