kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasar Asia Diperkirakan akan Naik, Namun Khawatirkan Inflasi dan Tarif Baru


Rabu, 15 Mei 2024 / 06:12 WIB
Pasar Asia Diperkirakan akan Naik, Namun Khawatirkan Inflasi dan Tarif Baru
ILUSTRASI. Pasar Asia Diperkirakan akan Naik, Namun Khawatirkan Inflasi dan Tarif Baru. REUTERS/Lam Yik

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID -  15 Mei (Reuters) -  Diperkirakan pasar Asia akan dibuka dengan optimis pada hari Rabu seiring dengan penurunan imbal hasil obligasi AS dan dolar yang lebih lemah, mencerminkan ekspektasi bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga paling cepat pada bulan September. Namun, ketenangan yang terlihat ini bisa langsung hancur.

Titik fokus utama adalah laporan inflasi AS bulan April setelah bursa Asia tutup pada hari Rabu - angka yang lebih tinggi dari perkiraan akan memaksa investor untuk memikirkan kembali pandangan mereka terhadap The Fed, sehingga mengangkat dolar dan imbal hasil, serta membebani minat risiko.

Laporan inflasi produsen AS hari Selasa, menurut Ketua The Fed Jerome Powell sendiri, "bercampur" - pertumbuhan harga di bulan April lebih panas dari yang diperkirakan, tetapi data sebelumnya direvisi turun.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Nasdaq Sentuh Rekor Baru, Investor Cermati Data Inflasi

Namun, investor tetap mempertahankan pandangan "gelas setengah penuh" - ekuitas naik, dolar, imbal hasil, dan volatilitas turun, dan minat terhadap aset berisiko meningkat.

Tidak ada data ekonomi Asia yang langsung terlihat yang mungkin mengganggu pasar pada hari Rabu - data pertumbuhan gaji Australia, kepercayaan konsumen Thailand, dan angka perdagangan Indonesia adalah indikator utama yang akan dirilis.

Sementara itu, kalender perusahaan dapat menghasilkan sedikit lebih banyak aktivitas perdagangan di saham individual, terutama di Jepang, di mana raksasa keuangan Mitsubishi UFJ, Mizuho dan Sumitomo semuanya akan melaporkan pendapatan tahun penuh 2024.

Baca Juga: Indeks Saham Dunia Catat Rekor Tertinggi, Dolar AS Melemah Setelah Data PPI dan Powe

Pasar di China, sementara itu, mungkin tidak bereaksi terlalu positif terhadap tarif baru atas impor China senilai $18 miliar yang dikonfirmasi oleh pemerintahan Biden pada hari Selasa.

Kementerian perdagangan China mengatakan langkah itu akan "secara serius mempengaruhi suasana kerjasama bilateral" dan Menteri Ekonomi Italia Giancarlo Giorgetti mengatakan G7 akan membahas risiko fragmentasi perdagangan global pekan depan.

China hampir pasti akan membalas, hanya saja belum terlihat seberapa kuatnya.

"Mengingat taruhan tinggi yang terlibat, putaran tarif ini dapat meningkatkan ketegangan perdagangan antara kedua negara dengan cara yang sulit untuk dicabut," kata Eswar Prasad, profesor kebijakan perdagangan di Universitas Cornell dan mantan kepala departemen China IMF.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini (14 Mei 2024), Sebulan Naik 1,07%

Saham China telah stagnan minggu ini setelah pendapatan yang beragam, paling banter, dari Alibaba dan Tencent, dan tekanan jual pada yuan meningkat lagi - kurs penetapan dolar/yuan harian telah naik selama lima hari dari enam hari terakhir.

Dolar juga menguat terhadap yen Jepang, meskipun imbal hasil obligasi Jepang 10 tahun naik ke level tertinggi sejak November sementara imbal hasil AS turun. Kerapuhan yen pasti akan membuat para pedagang waspada terhadap intervensi besar-besaran.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru 14 Mei 2024

Berikut adalah perkembangan utama yang dapat memberikan arah lebih lanjut ke pasar pada hari Rabu:

  • Pertumbuhan gaji Australia (Q1)
  • Perdagangan Indonesia (April)
  • Laba keuangan Jepang

By Jamie McGeever

(Reporting and Writing by Jamie McGeever;)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×