kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Saham AS: Investor Cermati Komentar Fed, Menanti Data Inflasi Pekan Depan


Sabtu, 11 Mei 2024 / 04:38 WIB
Bursa Saham AS: Investor Cermati Komentar Fed, Menanti Data Inflasi Pekan Depan
ILUSTRASI. Bursa Saham AS: Investor Cermati Komentar Fed, Menanti Data Inflasi Pekan Depan. REUTERS/Stefan Jeremiah

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Bursa saham Amerika Serikat (AS) naik tipis pada hari Jumat. Tiga indeks utama membukukan kenaikan mingguan lainnya.

Para investor mencermati komentar dari pejabat Federal Reserve dan menantikan data inflasi penting minggu depan.

Indeks S&P 500 dan Dow sedikit lebih tinggi, sementara Nasdaq nyaris tidak bergerak. Ketiga indeks tersebut naik selama sepekan terakhir, dengan Dow Jones membukukan kenaikan persentase terbesar sejak pertengahan Desember.

Komentar dari beberapa pejabat Fed turut memengaruhi ekspektasi pelaku pasar menjelang data inflasi pekan depan.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru 10 Mei 2024

"Tidak ada yang mau mengambil posisi besar sebelum minggu depan," kata Chuck Carlson, CEO Horizon Investment Services di Hammond, Indiana. "Dan kita memasuki waktu di mana orang tampaknya pergi lebih awal pada hari Jumat."

"Berita terbesar adalah penurunan Sentimen Konsumen, tetapi di luar itu tidak banyak yang bisa diandalkan," tambah Carlson.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengakui adanya petunjuk perlambatan ekonomi baru-baru ini, tetapi menambahkan bahwa waktu penurunan suku bunga masih belum pasti.

Presiden Fed Dallas Lorie Logan, yang lebih hawkish, mengatakan belum jelas apakah kebijakan moneter sudah cukup ketat untuk menurunkan inflasi ke target 2% bank sentral.

Petunjuk kemajuan ke arah target tersebut akan terlihat minggu depan ketika Departemen Tenaga Kerja AS merilis indeks harga konsumen dan produsen (Consumer Price Index (CPI) dan Producer Price Index (PPI)).

Analis memperkirakan laporan CPI yang krusial akan menunjukkan inflasi inti "inti" sebesar 3,6% year-on-year, yang akan menjadi level terendah dalam lebih dari tiga tahun.

Baca Juga: FOREX - Dolar AS Melemah Setelah Data Klaim, Pound Inggris Bangkit

"The Fed diarahkan untuk tidak menaikkan suku bunga tetapi menurunkannya, jadi lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama sama suramnya kecuali jika keadaan benar-benar memburuk," kata Paul Nolte, penasihat senior kekayaan & ahli strategi pasar di Murphy & Sylvest di Elmhurst, Illinois.

Pada hari Jumat, survei awal Sentimen Konsumen bulan Mei dari University of Michigan menunjukkan bahwa suasana hati konsumen Amerika mengalami penurunan bulanan terbesar sejak Agustus 2021, sementara ekspektasi inflasi jangka pendek dan panjang meningkat.

Indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA) naik 125,08 poin, atau 0,32%, menjadi 39.512,84. Indeks S&P 500 naik 8,6 poin, atau 0,16%, menjadi 5.222,68. Indeks Nasdaq Composite (IXIC) turun 5,40 poin, atau 0,03%, menjadi 16.340,87.

Dari 11 sektor utama dalam S&P 500, sektor barang kebutuhan pokok konsumen (consumer staples) menikmati kenaikan persentase terbesar, sementara sektor barang kebutuhan konsumen discretionary (consumer discretionary) menjadi yang tertinggal.

Musim pelaporan laba kuartal pertama hampir mencapai garis finis. Dari 459 perusahaan dalam S&P 500 yang telah melaporkan, 77% melampaui ekspektasi analis, menurut data LSEG.

Baca Juga: Harga Emas Naik Lebih 1%, Pengangguran AS Bertambah

Saham Nvidia (NVDA.O) naik 1,3% setelah Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC) (2330.TW), pembuat chip terbesar di dunia dan pemasok utama Nvidia, melaporkan lonjakan penjualan hampir 60% di bulan April.

Saham Novavax (NVAX.O) melonjak 98,7% setelah produsen vaksin tersebut menandatangani kesepakatan lisensi senilai hingga $1,2 miliar dengan Sanofi (SASY.PA).

Saham SoundHound (AISOUN.O) melonjak 7,2% setelah melampaui estimasi pendapatan kuartal pertama.

Penurunan saham melebihi kenaikan saham di NYSE dengan rasio 1,10 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,59 banding 1 juga menunjukkan lebih banyak saham yang turun.

Baca Juga: Elon Musk Diminta Bersaksi Lagi dalam Investigasi SEC Terkait Akuisisi Twitter

Volume perdagangan di bursa AS adalah 9,47 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,87 miliar saham untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

By Stephen Culp

(Reporting by Stephen Culp; Additional reporting by Sruthi Shankar and Shristi Achar A in Bengaluru; Editing by David Gregorio)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×