kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

FOREX - Dolar AS Melemah Setelah Data Klaim, Pound Inggris Bangkit


Jumat, 10 Mei 2024 / 06:36 WIB
FOREX - Dolar AS Melemah Setelah Data Klaim, Pound Inggris Bangkit
ILUSTRASI. FOREX - Dolar AS Melemah Setelah Data Klaim, Pound Inggris Bangkit . ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/rwa.

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Dolar Amerika Serikat (AS) melemah terhadap sebagian besar mata uang lainnya pada hari Kamis (9/5) setelah data ekonomi menunjukkan lebih banyak tanda-tanda pelemahan di pasar tenaga kerja AS. Sementara itu, pound Inggris rebound dari posisi terendahnya setelah Bank of England membuka peluang untuk penurunan suku bunga.

Klaim awal mingguan untuk tunjangan pengangguran negara bagian meningkat 22.000 menjadi 231.000 yang disesuaikan secara musiman, level tertinggi sejak akhir Agustus lalu dan di atas 215.000 yang diharapkan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Data ini mengikuti laporan penggajian AS yang lebih lemah dari perkiraan minggu lalu dan data lainnya yang menunjukkan lowongan pekerjaan turun ke level terendah tiga tahun pada bulan Maret.

Pelaku pasar melihat pasar tenaga kerja yang melemah sebagai tanda bahwa konsumen akan mulai mengurangi pengeluaran dan pada gilirannya membantu meredakan inflasi.

Data minggu depan akan mencakup pembacaan tentang indeks harga konsumen (IHK), indeks harga produsen (IPP), dan penjualan ritel.

Baca Juga: Harga Emas Naik Lebih 1%, Pengangguran AS Bertambah

"Kami memang memiliki reaksi spontan dalam yield dan dolar yang lebih rendah pagi ini setelah angka klaim pengangguran muncul di atas ekspektasi," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Corpay di Toronto.

Schamotta mengatakan ada beberapa distorsi musiman dalam laporan klaim yang mungkin menyebabkan pembacaan lebih tinggi, tetapi menambahkan bahwa data ekonomi terbaru "menunjukkan bahwa kita sedang melihat perlambatan di ekonomi terbesar dunia, dan jika kita melihat penurunan berurutan dalam indeks harga konsumen/produsen AS minggu depan serta angka penjualan ritel, maka itu bisa melemahkan perdagangan exceptionalism AS yang telah mendominasi pasar untuk waktu yang cukup lama."

Dolar AS tidak menunjukkan reaksi berarti terhadap komentar dari Presiden Bank Federal Reserve Bank of San Francisco Mary Daly, yang mengatakan dia masih melihat pasar tenaga kerja yang "sangat sehat" dan inflasi yang tetap terlalu tinggi.

Indeks dolar USD, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, turun 0,22% pada 105,28, dengan euro EUR naik 0,28% pada $1,0775.

Baca Juga: Elon Musk Diminta Bersaksi Lagi dalam Investigasi SEC Terkait Akuisisi Twitter

Pound Inggris GBP menguat setelah data AS dan terakhir pada 0,18% di $1,2518. Pound sebelumnya telah turun ke level terendah $1,2446, level terlemahnya sejak 24 April, setelah Bank of England (BoE) membuka jalan untuk penurunan suku bunga.

Komite Kebijakan Moneter BoE mempertahankan suku bunga acuan bank sentral pada level tertinggi 16 tahun di 5,25%, dengan Deputi Gubernur Dave Ramsden bergabung dengan Swati Dhingra dalam pemungutan suara untuk penurunan menjadi 5%. Gubernur BoE Andrew Bailey mengatakan ada kemungkinan bank sentral perlu menurunkan suku bunga lebih dari yang diharapkan investor.

Terhadap yen Jepang JPY, dolar AS naik tipis 0,03% menjadi 155,52 karena pandangan hawkish dari anggota Bank of Japan membantu memperlambat penurunan yen. Dolar AS perlahan pulih terhadap mata uang Jepang setelah jatuh 3,4% minggu lalu, penurunan persentase mingguan terbesar sejak awal Desember 2022.

Baca Juga: Bursa Saham Dunia Menguat Didorong Harapan Penurunan Suku Bunga

Yen sebelumnya menguat menjadi 155,15 per dolar, setelah ringkasan opini BOJ menunjukkan anggota dewan secara luar biasa hawkish pada pertemuan kebijakan April mereka, dengan banyak yang menyebutkan perlunya kenaikan suku bunga secara bertahap.

Gubernur BOJ Kazuo Ueda mengatakan bank sentral akan meneliti penurunan yen baru-baru ini dalam memandu kebijakan moneter.

Pelaku pasar menduga Tokyo menghabiskan sekitar $60 miliar minggu lalu untuk menghentikan penurunan yen setelah mencapai level terlemahnya dalam 34 tahun terhadap dolar sekitar 160 yen.

Baca Juga: Dow Jones Naik 7 Hari Berturut, Data Pengangguran AS Pemicunya

Dalam catatan pada hari Kamis, kepala riset valas Deutsche Bank, George Saravelos, menegaskan bahwa "Selama BOJ tidak melihat urgensi untuk dengan cepat menormalkan kebijakan, fundamental pendukung JPY (yen) tidak akan berubah."

By Chuck Mikolajczak

(Reporting by Chuck Mikolajczak; Editing by Paul Simao and Diane Craft)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×