kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dow Jones Naik 7 Hari Berturut, Data Pengangguran AS Pemicunya


Jumat, 10 Mei 2024 / 04:36 WIB
Dow Jones Naik 7 Hari Berturut, Data Pengangguran AS Pemicunya
ILUSTRASI. Dow Jones Naik 7 Hari Berturut, Data Pengangguran AS Pemicunya. REUTERS/Stefan Jeremiah

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - (Reuters) Indeks Dow Jones ditutup lebih tinggi pada hari Kamis (9/5), menandai kenaikan tujuh hari berturut-turut untuk indeks acuan tersebut. Ketiga indeks utama AS menguat setelah data klaim tunjangan pengangguran mingguan menawarkan harapan baru untuk penurunan suku bunga.

Kebijakan Federal Reserve AS telah menjadi pendorong utama sentimen investor di tahun 2024. Harapan baru bahwa bank sentral akan menurunkan suku bunga telah mendorong Dow (.DJI) ke reli terbesarnya sejak Desember. Indeks tersebut ditutup pada level tertinggi sejak 1 April.

Indeks acuan lainnya juga diuntungkan. Setelah stagnan pada hari Rabu, S&P 500 (.SPX) melanjutkan tren naiknya dan ditutup di atas 5.200 poin untuk pertama kalinya sejak 9 April.

"Kami hampir pulih sepenuhnya dari penurunan tersebut," kata Brad Bernstein, managing director di UBS Private Wealth Management.

Sejauh kuartal ini, Dow turun 1,1%, S&P 500 turun 0,8% dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 0,2%.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Turun (9 Mei 2024), Sepekan Rugi 1,58%

Meskipun pembacaan data harga produsen dan konsumen minggu depan dianggap sebagai penanda kunci berikutnya, data lainnya telah mendukung harapan penurunan suku bunga investor.

Data terbaru menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat lebih dari yang diperkirakan menjadi 231.000 yang disesuaikan secara musiman minggu lalu. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 215.000 klaim.

Data minggu lalu yang menunjukkan perlambatan pertumbuhan pekerjaan di bulan April dan lowongan pekerjaan turun ke level terendah tiga tahun di bulan Maret membuat investor memperkirakan satu atau dua penurunan suku bunga oleh Fed tahun ini. Sebelumnya, pelaku pasar hanya memperkirakan satu penurunan suku bunga.

Penurunan imbal hasil Treasury AS juga turut mendukung saham karena suku bunga yang lebih tinggi menawarkan risiko yang lebih rendah kepada investor sementara juga membuat pinjaman untuk pertumbuhan menjadi lebih mahal. Imbal hasil pada surat utang Treasury 10-tahun berada di 4,46% pada hari Kamis, turun dari 4,7% dua minggu lalu.

"Dalam beberapa hari terakhir, kami telah memiliki beberapa peristiwa menarik yang telah sangat membantu menenangkan pasar obligasi," kata Bernstein, mencatat faktor-faktor termasuk Departemen Keuangan AS dan Fed yang mengumumkan rencana untuk membeli Treasury.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru 9 Mei 2024

Imbal hasil yang lebih rendah secara khusus mendukung saham-saham megacap teknologi, Apple (AAPL.O), Amazon.com (AMZN.O) dan Meta Platforms (META.O) naik antara 0,6% dan 1%.

Indeks S&P 500 (.SPX) naik 26,41 poin, atau 0,51%, menjadi 5.214,08 poin, sedangkan Nasdaq Composite (.IXIC) naik 43,51 poin, atau 0,27%, menjadi 16.346,27. Indeks Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 331,37 poin, atau 0,85%, menjadi 39.387,76.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P naik, dipimpin oleh kenaikan 2,3% di indeks real estat (.SPLRCR). Operator pusat data Equinix (EQIX.O) melonjak 11,5% setelah laporan keuangan kuartal pertamanya.

Di sisi lain, perancang chip Arm Holdings (ARM.O) turun 2,3% karena perkiraan pendapatan setahun penuhnya berada di bawah ekspektasi. Pesaing yang lebih besar Nvidia (NVDA.O), yang masih akan melaporkan musim pendapatan ini, turun 1,8%.

Roblox (RBLX.N) anjlok 22,1% setelah platform video game tersebut memangkas perkiraan bookings tahunannya, sebagai tanda bahwa orang-orang mulai mengurangi pengeluaran di tengah ketidakpastian ekonomi dan tingginya inflasi.

Baca Juga: GLOBAL MARKETS - Saham Turun, Dolar Menguat Menjelang Data Inflasi

Robinhood Markets (HOOD.O) turun 3,1%, meskipun perusahaan pialang online tersebut melampaui perkiraan untuk laba kuartal pertama, berkat volume perdagangan crypto yang kuat dan kenaikan suku bunga yang meningkatkan pendapatan bunga bersihnya.

Sementara itu, Spirit Airlines (SAVE.N) melonjak 12,9%, setelah mencapai rekor terendah awal pekan ini.

​By David French

(Reporting by Sruthi Shankar and Shristi Achar A in Bengaluru and David French in New York; Editing by Devika Syamnath, Shinjini Ganguli, Sweta Singh and David Gregorio)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×