kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.399.000   -1.000   -0,07%
  • USD/IDR 16.200
  • IDX 7.287   -40,68   -0,56%
  • KOMPAS100 1.135   -6,66   -0,58%
  • LQ45 913   -7,62   -0,83%
  • ISSI 218   -0,54   -0,25%
  • IDX30 454   -4,16   -0,91%
  • IDXHIDIV20 544   -4,77   -0,87%
  • IDX80 128   -0,97   -0,75%
  • IDXV30 127   -0,16   -0,12%
  • IDXQ30 153   -1,52   -0,99%

MARKET GLOBAL- Indeks Saham Global Stagnan, Investor Menunggu Powell dan Inflasi


Selasa, 09 Juli 2024 / 05:39 WIB
MARKET GLOBAL- Indeks Saham Global Stagnan, Investor Menunggu Powell dan Inflasi
ILUSTRASI. MARKET GLOBAL- Indeks Saham Global Stagnan, Investor Menunggu Powell dan Inflasi. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Indeks saham global MSCI nyaris tidak bergerak pada hari Senin (8/7), sementara imbal hasil Treasury AS acuan naik tipis. Investor sedang menunggu kesaksian Ketua Federal Reserve Jerome Powell, data inflasi utama, dan dimulainya musim laporan keuangan perusahaan.

Di pasar valuta asing, euro melemah setelah sebelumnya mencapai level tertinggi multi-minggu terhadap dolar menyusul kejutan pemilihan umum Prancis.

Investor menunggu untuk mendengarkan komentar Powell di Kongres pada hari Selasa dan Rabu untuk mendapatkan kejelasan lebih lanjut tentang prospek penurunan suku bunga oleh bank sentral AS.

Baca Juga: Sebulan Naik 5,12%, Harga Emas Naik Tipis (8 Juli 2024)

Mereka juga menunggu laporan harga konsumen AS yang diawasi ketat, yang akan dirilis pada hari Kamis. Tingkat inflasi bulan Juni diperkirakan akan melambat menjadi 3,1% year-on-year, dari 3,3% di bulan Mei, dan perkiraan ekonomis untuk tetap stabil di 3,4%.

Minggu ini akan diakhiri dengan dimulainya musim laporan keuangan kuartal kedua dengan laporan dari bank-bank besar AS Citigroup, JP Morgan dan Wells Fargo pada hari Jumat.

"Investor sedang memposisikan diri karena mereka mengharapkan kelanjutan reli ini sepanjang sisa tahun ini," kata Bruce Zaro, managing director di Granite Wealth Management di Plymouth, Massachusetts, menambahkan bahwa investor mengharapkan nada dovish dari Powell.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru (8 Juli 2024)

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average turun 0,08%, S&P 500 naik 0,10%, dan Nasdaq Composite naik 0,28%.

Untuk S&P 500, kenaikan kecil tersebut menandai rekor penutupan keempatnya secara berturut-turut, sementara kenaikan Nasdaq yang padat teknologi pada hari Senin menandai rekor penutupan kelimanya secara berturut-turut.

Indeks saham global MSCI naik 0,07% setelah mencapai rekor intraday sebelumnya pada hari Senin. Di Eropa, indeks STOXX 600 sebelumnya ditutup turun 0,03%.

Di sisi mata uang, euro sedikit melemah terhadap dolar setelah sebelumnya menyentuh level tertinggi sejak 12 Juni.  Dolar AS menguat terhadap yen Jepang dan euro.

Baca Juga: Cuan 19,17% Setahun, Harga Emas Antam Naik (8 Juli 2024)

Imbal hasil Treasury AS beragam karena investor menunggu arahan dari bank sentral AS dan data inflasi Juni akhir pekan ini untuk menilai langkah selanjutnya untuk obligasi pemerintah.

Harga minyak berjangka menetap lebih rendah karena Badai Beryl menutup kilang dan pelabuhan AS di sepanjang Teluk Meksiko dan harapan untuk kesepakatan gencatan senjata di Gaza tampaknya mengurangi kekhawatiran tentang gangguan pasokan minyak mentah global.

Baca Juga: Wall St: S&P 500 dan Nasdaq Mencapai Rekor Tertinggi, Saham Pembuat Chip Naik

Harga emas turun karena investor mengambil keuntungan setelah data pekerjaan AS yang lemah pada hari Jumat mendorong harga ke level tertinggi lebih dari satu bulan dengan harapan Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan September.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×