kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Market Global: Rally Saham Global, Eropa Sentuh Rekor Tertinggi, Dolar Naik Tipis


Sabtu, 11 Mei 2024 / 05:28 WIB
Market Global: Rally Saham Global, Eropa Sentuh Rekor Tertinggi, Dolar Naik Tipis
ILUSTRASI. Market Global: Rally Saham Global, Eropa Sentuh Rekor Tertinggi, Dolar Naik Tipis. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Pasar saham global mengalami reli yang membawa indeks saham Eropa ke level tertinggi sepanjang sejarah pada hari Jumat. Kenaikan ini didorong oleh laporan keuangan perusahaan yang solid dan harapan pemangkasan suku bunga oleh bank sentral yang semakin dekat. Sementara itu, dolar AS menguat tipis meskipun ada tanda-tanda perlambatan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat.

Saham Eropa membukukan kenaikan mingguan terbesar sejak akhir Januari. Indeks pan-regional STOXX 600 (.STOXX) naik untuk sesi keenam berturut-turut, sementara FTSE 100 (.FTSE) di London mencapai rekor tertinggi baru.

Indeks Dow Jones Industrial Average (.DJI) mencatatkan kenaikan harian kedelapannya. Ketiga indeks utama Wall Street membukukan kenaikan mingguan, tetapi Nasdaq (.IXIC) ditutup sedikit lebih rendah pada hari itu.

Performa yang kuat di kedua sisi Atlantik, bersama dengan kenaikan di Tokyo dan kawasan Asia lainnya semalam, mendorong indeks MSCI seluruh dunia (.MIWD00000PUS) mendekati 0,2% dari rekor tertinggi penutupan.

"Musim laporan keuangan memberikan kenyamanan bagi pasar saham AS karena secara keseluruhan hasil perusahaan melebihi ekspektasi," kata Dec Mullarkey, Managing Director of Investment Strategy and Asset Allocation di SLC Management di Boston.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Investor Cermati Komentar Fed, Menanti Data Inflasi Pekan Depan

"Ini tentu saja memberikan jaminan bahwa pertumbuhan ekonomi sedang bertahan sementara perusahaan melindungi margin keuntungan," kata Mullarkey, merujuk pada perusahaan-perusahaan Amerika.

Sementara di Eropa, "prospek penurunan suku bunga membantu mendorong pasar saham di seluruh zona euro karena masih terlihat seperti permainan nilai yang layak bagi alokasi aset global," tambahnya.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa ditutup naik 0,77%, FTSE berakhir 0,63% lebih tinggi, dan indeks saham global MSCI (.MIWD00000PUS) naik 0,31% - hanya 0,2% dari rekor penutupan baru.

Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 0,32%, S&P 500 (.SPX) naik 0,17%, dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun tipis 0,03%.

Dolar AS memangkas penurunan awal dan berbalik sedikit lebih tinggi karena investor menilai sentimen konsumen AS dan menyaring komentar dari para pejabat Fed.

Pem bacaan awal sentimen konsumen dari University of Michigan untuk Mei berada di 67,4, terendah dalam enam bulan dan di bawah estimasi 76,0 dari ekonom yang disurvei oleh Reuters. Selain itu, ekspektasi inflasi satu tahun naik menjadi 3,5% dari 3,2%.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru 10 Mei 2024

"Keadaan 'exceptionalism' dolar AS memudar. Kami memang melihat penurunan kemarin berdasarkan kenaikan klaim tunjangan pengangguran yang lebih tinggi dari perkiraan," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Corpay di Toronto.

"Tren mendasar di sini tampaknya dolar AS pada dasarnya mencapai puncaknya di sini dan kemudian mungkin akan menurun."

Indeks dolar AS (=USD), yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, naik 0,07% menjadi 105,29. Euro (EUR=) turun 0,1% menjadi $1,077, sementara yen (JPY=) melemah 0,17% menjadi 155,74 per dolar.

Pound Inggris membukukan penurunan mingguan yang moderat setelah Bank of England (BoE) pada hari Kamis membuka jalan untuk dimulainya penurunan suku bunga segera pada bulan depan dan data menunjukkan ekonomi Inggris keluar dari resesi ringan pada kuartal pertama tahun ini.

Baca Juga: FOREX - Dolar AS Melemah Setelah Data Klaim, Pound Inggris Bangkit

Inflasi di Depan Mata

Pasar menunggu indeks harga produsen dan indeks harga konsumen minggu depan untuk tanda-tanda bahwa inflasi AS telah melanjutkan tren penurunannya menuju target 2% yang ditetapkan Fed.

Laporan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan bulan lalu telah menghilangkan harapan pemangkasan suku bunga AS dalam waktu dekat. Tetapi pasar sekarang sepenuhnya memperkirakan pemangkasan baru pada bulan November, sementara peluang Fed bergerak pada bulan September telah menyempit.

Sebaliknya, pasar sekarang mengisyaratkan peluang 50-50 untuk pemangkasan BoE pada bulan Juni dan hampir sepenuhnya dipatok untuk Agustus. Mereka juga mengisyaratkan peluang 88% bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) akan melonggarkan kebijakan moneter pada bulan Juni.

Gubernur BoE Andrew Bailey mengatakan mungkin ada lebih banyak penurunan daripada yang diperkirakan investor, tanda terbaru dari perbedaan yang semakin besar antara prospek suku bunga Eropa dan AS.

Baca Juga: Harga Emas Naik Lebih 1%, Pengangguran AS Bertambah

Pelaku pasar saat ini memperkirakan penurunan suku bunga Fed sekitar 42 basis poin tahun ini. Sebagai perbandingan, pasar memperkirakan penurunan 55 bps dari BoE dan 68 bps dari ECB.

Yield obligasi Treasury AS naik sementara pelaku pasar menunggu data inflasi April yang menjadi kunci untuk memandu ekspektasi kebijakan moneter Fed.

Yield pada surat utang Treasury 10 tahun tenor AS (US10YT) naik 5,1 basis poin menjadi 4,5%. Sementara itu, yield obligasi Treasury 2 tahun (US2YT) yang biasanya bergerak sejalan dengan ekspektasi suku bunga, naik 6,3 basis poin menjadi 4,8698%.

Harga minyak turun sekitar $1 per barel setelah komentar dari pejabat Fed mengindikasikan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini dapat menghambat permintaan dari konsumen minyak mentah terbesar di dunia.

Baca Juga: Elon Musk Diminta Bersaksi Lagi dalam Investigasi SEC Terkait Akuisisi Twitter

Minyak mentah berjangka AS (CLc1) turun $1,00 menjadi $78,26 per barel dan minyak Brent (LCOc1) menetap turun $1,09 di $82,79 per barel.

Harga emas naik, menuju minggu terbaiknya dalam lima pekan terakhir. Logam mulia yang tidak memberikan imbal hasil ini melanjutkan momentumnya yang dipicu oleh data ketenagakerjaan AS yang lebih lemah pekan ini, sehingga memperkuat ekspektasi Fed untuk menurunkan suku bunga tahun ini.

Emas berjangka AS (GCcv1) untuk pengiriman Juni ditutup 1,5% lebih tinggi pada $2.375,00 per ons.

Bitcoin (BTC) turun 3,19% menjadi $60.613,00.

​By Herbert Lash and Amanda Cooper

(Reporting by Herbert Lash, additional reporting by Amanda Cooper and Ankur Banerjee; Editing by Ros Russell, Kirsten Donovan, Nick Zieminski and Jonathan Oatis)

Selanjutnya: Jadwal MPL S13 Week 8 Day 2, Banyak Laga Seru hingga Derbi Klasik Mulai Sore ini

Menarik Dibaca: Gift Code Ojol The Game 11 Mei 2024 Update Terkini, Ayo Klaim Sekarang!

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Terpopuler
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×