kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.399.000   -1.000   -0,07%
  • USD/IDR 16.185
  • IDX 7.304   -23,12   -0,32%
  • KOMPAS100 1.136   -5,56   -0,49%
  • LQ45 914   -6,74   -0,73%
  • ISSI 219   0,25   0,11%
  • IDX30 455   -3,72   -0,81%
  • IDXHIDIV20 545   -3,91   -0,71%
  • IDX80 128   -0,81   -0,63%
  • IDXV30 127   0,08   0,06%
  • IDXQ30 153   -1,34   -0,87%

MARKET GLOBAL - Saham Global Turun, Imbal Hasil Obligasi AS Naik


Rabu, 10 Juli 2024 / 04:36 WIB
MARKET GLOBAL - Saham Global Turun, Imbal Hasil Obligasi AS Naik
ILUSTRASI. MARKET GLOBAL- Saham Global Turun, Imbal Hasil Obligasi AS Naik REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID -  Indeks saham global bergerak fluktuatif dalam kisaran sempit sebelum akhirnya turun sedikit pada hari Selasa.

Sementara itu imbal hasil Treasury AS naik setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan data positif lebih lanjut akan memperkuat argumen untuk penurunan suku bunga, tetapi tidak memberikan sinyal kapan penurunan tersebut akan terjadi.

Dua indeks utama Wall Street berhasil membukukan kenaikan kecil, menambah rekor penutupan tertinggi mereka, tetapi tetap mengakhiri hari lebih dekat dengan level terendah sesi dibandingkan dengan level tertinggi sesi.

Baca Juga: Investor Borong Bitcoin, Transaksi ETF di AS Mencapai US$ 438 Juta Dua Hari Terakhir

Powell tampaknya menunjukkan keyakinan yang meningkat bahwa inflasi akan kembali ke target The Fed dan menunjukkan risiko terhadap pasar tenaga kerja dan ekonomi jika suku bunga tetap terlalu tinggi terlalu lama.

Namun, ia mengatakan dia tidak memberikan sinyal tentang waktu pada hari pertama dari kesaksian dua hari di Kongres.

"Dia mulai mempersiapkan penurunan suku bunga. Pertanyaannya adalah kapan tepatnya. Itu sesuatu yang tidak bisa dia jawab. Dia mengatakan kita membutuhkan lebih banyak data tetapi kita tidak tahu berapa banyak lagi," kata Brian Jacobsen, kepala ekonom di Annex Wealth Management di Brookfield, Wisconsin.

Baca Juga: IHSG Naik, 6 dari 11 Indeks Sektoral Hijau Selasa (9 Juli 2024)

Sementara Jacobsen tidak mengharapkan perubahan besar dari Powell, komentar tersebut mungkin "sedikit mengecewakan bagi orang-orang yang berharap dia akan memberikan kejelasan lebih besar" tentang berapa banyak lagi data yang dibutuhkan The Fed untuk percaya diri untuk menurunkan suku bunga, katanya.

Pelaku pasar sekarang memperkirakan probabilitas sekitar 70% bahwa penurunan suku bunga pertama The Fed akan terjadi pada bulan September, sedikit turun dari 71% pada hari Senin, menurut alat FedWatch CME Group.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average turun 52,82 poin, atau 0,13%, menjadi 39.291,97, S&P 500 naik 4,13 poin, atau 0,07%, menjadi 5.576,98 dan Nasdaq Composite naik 25,55 poin, atau 0,14%, menjadi 18.429,29.

Indeks S&P 500 membukukan penutupan tertinggi rekor kelimanya berturut-turut, sementara kenaikan Nasdaq yang sarat teknologi pada hari Selasa menandai penutupan rekor keenamnya berturut-turut.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Wall Street Ditutup Variatif, Saham Nvidia Naik Lagi

Indeks saham global MSCI turun 0,31 poin, atau 0,04%, menjadi 817,83 dan indeks STOXX 600 Eropa sebelumnya ditutup turun 0,9%.

Juga pada hari Selasa, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan kepada anggota parlemen AS bahwa biaya sewa dan perumahan membuat inflasi AS lebih tinggi dari yang diinginkan, tetapi harga konsumen akan terus turun seiring berjalannya waktu karena faktor-faktor termasuk masalah pasokan dan ketatnya pasar tenaga kerja telah mereda.

Dengan mempertimbangkan biaya pinjaman, investor berada dalam mode waspada menjelang laporan harga konsumen pada hari Kamis, karena mereka berharap inflasi yang mereda akan menempatkan The Fed dalam posisi yang lebih baik untuk menurunkan suku bunga. Inflasi utama untuk Juni diperkirakan akan melambat menjadi 3,1%, dari 3,3% di Mei, dengan inflasi inti diperkirakan stabil di 3,4%.

Baca Juga: Sebulan Naik 4,59%, Harga Emas Hari Ini Anjlok (9 Juli 2024)

Setelah empat hari penurunan berturut-turut, imbal hasil Treasury AS 10-tahun acuan naik sedikit pada hari Selasa dengan bantuan dari nada Powell yang lebih hati-hati, sementara imbal hasil obligasi berjangka waktu lebih panjang dan lebih pendek juga meningkat.

"Pasar mengharapkan Powell untuk menjadi sedikit lebih dovish mengingat data terbaru yang berada di sisi yang lebih lemah. Dia sedikit kurang dovish," kata Thomas Urano, co-chief investment officer dan managing director di Sage Advisory di Austin, Texas.

Imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik 2,9 basis poin menjadi 4,298%, dari 4,269% pada Senin sore, sementara imbal hasil obligasi 30-tahun naik 3,2 basis poin menjadi 4,49%.

Imbal hasil obligasi treasury 2-tahun, yang biasanya bergerak sejalan dengan ekspektasi suku bunga, naik 0,8 basis poin menjadi 4,6264%, dari 4,618% pada Senin sore.

Baca Juga: Grafik Harga Emas 24 Karat Antam Terbaru (9 Juli 2024)

Di pasar mata uang, dolar AS menguat karena Powell tidak memberikan sinyal jelas bahwa bank sentral AS akan segera menurunkan suku bunga meskipun dia mengakui kemajuan dalam inflasi.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang mata uang termasuk yen dan euro, naik 0,13% menjadi 105,11, sementara euro turun 0,07% menjadi $1,0814.

Dolar AS menguat terhadap Yen Jepang sebesar 0,29% menjadi 161,28 yen.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Indeks Cetak Rekor Tertinggi, Investor Pantau Data Inflasi

Harga minyak turun pada hari Selasa setelah badai yang melanda pusat produksi minyak utama AS di Texas menyebabkan kerusakan lebih sedikit dari yang dikhawatirkan pasar, sehingga mengurangi kekhawatiran gangguan pasokan.

Minyak mentah AS menetap turun 1,12% atau 92 sen menjadi $81,41 per barel dan minyak Brent menetap di $84,66 per barel, turun 1,27% atau $1,09 pada hari itu.

Harga emas berfluktuasi tetapi pada akhirnya ditutup sedikit lebih tinggi sebesar 0,22% pada $2.364,08 per ounce.

Baca Juga: MARKET GLOBAL- Indeks Saham Global Stagnan, Investor Menunggu Powell dan Inflasi

Dalam mata uang kripto, Bitcoin naik 2,92% menjadi $57.901,01.

Selanjutnya: Aturan Ganjil Genap Jakarta Hari Ini, Semua Hal yang Perlu Anda Ketahui

Menarik Dibaca: 9 Cara Ketahui Apakah Dia Pria Beristri atau Bukan, Jangan Sampai Terjebak

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×